Untuk Kamu, Yang – 30 Hari Menulis Surat Cinta #5

Halo Eyang,

apa kabar? Baik-baik kan?

Udah lama ya aku nggak surat-suratan sama Eyang. Terakhir kapan ya? Oh, aku ingat. Pas kelas dua SMP! Eyang inget nggak? Itu lho, pas pelajaran bahasa Indonesia lagi membahas tentang surat resmi dan tidak resmi, terus kita sekelas disuruh nulis surat dan dikirim beneran. Eyang inget kan, pas itu aku sampe digosipin baru jadian? Gara-gara temen sebangkuku tuh, ngintip suratku sekilas, terus yang kebaca cuman kata panggilan “Yang” di paragraf ketiga. Jadilah aku bahan olok-olokan sekelas. Ah, sampe sekarang masih geli juga kalau inget.

Nggak kerasa, udah sepuluh tahun lebih berlalu sejak surat itu. Sekarang aku udah lulus kuliah, udah kerja, udah nggak peduli sama surat resmi dan surat nggak resmi. Udah lewat dari fase digosipin-pacaran, pacaran beneran, sampe jomblo lagi. Lha ini kok jadi curcol? Hahaha. Eyang sih, tinggalnya jauh. Mau ngobrol jadi susah. Coba kita masih tinggal sekota kayak dulu, aku bisa main ke tempat Eyang sering-sering. Bisa ikut Eyang menyolder plastik-plastik kacang goreng, bisa ikut Eyang Putri bikin jajan, atau nemenin kalian senam poco-poco di lapangan RT tiap Minggu pagi. Ah, Eyang. Jadi tambah kangen, kan!

Tapi meskipun kita berdua jarang cerita-cerita, aku yakin kok Eyang tetap tahu kabar tentangku. Soalnya aku yakin Ibu cukup sering kontak Eyang. Dan pasti Ibu ada ngomong tentang aku kan? Haha, cucu Eyang yang satu ini narsis banget ya. Eh, percaya diri maksudnya. Ntar Eyang nggak ngerti lagi “narsis” itu apa.

Sebenernya masih banyak sih yang pengen aku ceritain ke Eyang, tapi nggak muat kalo ditulis di sini semua. Bisa berabe nanti kalau surat cintanya malah berubah jadi curhat cinta. Nanti deh ya, Yang, pas kita ketemu. Nanti aku ceritain semuanya. Untuk sekarang, curhatnya aku ganti dengan doa aja, biar Eyang aman, tenteram, dan bahagia di sana. Kalau kami yang di dunia aja dijaga Tuhan sedemikian baiknya, apalagi Eyang yang tinggal tepat di sisiNya. Pasti jauh lebih sejahtera.

Salam sayang,
cucumu.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s